Rabu, 01 April 2009

Guru Yang Menyejukkan



G1 : Trul... kemaren itu siapa? tanya seorang guru padaku
T : Itu adek kelas pak, dia 2 tahun dibawahku..
adek kelas juga waktu di kampus
G1 : Sibuk apaan dia sekarang ?
T : Alhamdulilah dia barusan ketrima PNS pak..
G1 : Wah, kamu kalah donk ama dia.......
T : Memang rezekinya begitu pak.... orang kan udah ada porsinya masing-masing
(jujur...tidak ada terlintas dibenakku untuk dibandingkan or membandingkan)


di tengah pembicaraan kami, ada guru lain yang menimpali..

G2 : Apanya yang kalah...dari segi gaji?.. itu relatif..secara nominal
memang berbeda.. tapi cukup tidaknya itu individual banget
Justru Trully yang menang lagi... banyak nikmat yang sudah didapat
(Ini aku bener-bener mencuplik perkataan beliau)
- Trully itu sudah nemu jodohnya
- Punya keluarga n anak
- Suaminya rajin sholat jamaah (hehe..masa sih.. kayaknya mash kalah
dengan pak G2)
- Suaminya punya karir yang bagus
- Sedang renovasi rumah lho sekarang.. walaupun kemaren sempat
jatuh terbelusuk di galian buat fondasi
PS : memang aku kemaren sempat jatuh ke dalam lubang, sampe sekarang
masih agak sakit di sekitar pinggang.
Hayo..kurang apa coba...... itu patut disyukuri

T : tersenyum. alhmadulilah pak... perkataan bapak tadi sangat menenangkan.(lagian..nggak ada persaingan kok antara aku dan si adek tadi..hub.kami baik-baik aja.....ngebatin.........kok ada ya yang ngebandingin... )
G1 dan T : tersenyum lagi
----------

Kata-kata G2 tadi benar-benar teduh sekali.. Beliau memang selalu jadi tauladan buatku sejak dulu. Kesabarannya, cara menyampaikan materi waktu mengajar, dan ..kebapaan banget.
Tapi disisi lain, kata-kata tersebut ..bisa kujadikan sentilan yang sangat halus.

Tak lama aku kembali ke ruanganku.. kurenungkan lagi kata-kata beliau
Di antara berbagai kesulitan yang ada.......ALLAH ternyata sudah banyak memberi nikmat padaku. Sudahkan aku bersyukur.......??
Yang ditakutkan hanyalah ketidakpastian masa depan....
Seringkali kita lupa memikirkan..berapa banyak nikmat yang telah diberi.
tanpa harus kita meminta........

Jangan takut..rezeki sudah ada yang ngatur....
sekarang tinggal pertanyaannya..... apa yang sudah kamu lakukan untuk agamamu dan masyrakatmu? apa yang bisa kamu berikan? (lagi..lagi kata-kata guru bijak tadi mengetuk-ketuk relung hatiku)

7 Comments:

Pak Guru said...

Artikel yang menarik mbak...

kita tidak pernah mengerti seberapa banyak yang telah Ia beri kepada kita. Yang kita bisa lakukan hanyalah tersu bersyukur, bahkan di dalam keaddan yang berat sekali pun, karena ada maksud dalam setiap jalan kehidupan yang kita tempuh. Ia ingin untuk kita semakin dekat denganNya.

True-Lee .... said...

terima kasih pak guru... :)

chity_maniezz said...

iyah....m truly....bersyukur buat yg dah kita dapatkan.....^_^...
inspiratif bgt Postnya.....
bersyukur punya guru yg bijak bgt yah m.....

ufi yusuf said...

jadi inget ly, kemaren pas ujian kondisinya kayak gitu, lebih parah
dosen satu dengan yang lain sikapnya bisa njomplang banget
ya pada akhirnya kan kita punya pilihan ya ly, mau bikin sejuk atau jadi kompor mbledug
salam untuk guru yang menyejukan itu
insy ully pun jadi guru yang seperti itu, banyak bonus pula, cantik, rajin menabung...

mommy-azki said...

Dimana-mana, rumput tetangga lebih hijau, Trully..

Aku pernah ngrasa bahwa aku ga seberuntung (heh?) teman2 yang lain, yang dapet beasiswa ke Eropa, yang kerja di biro beken arsitek singapura, yang inilah, yang itulah...

Tapi ternyata setelah sharing dengan mereka, i felt "how lucky I am!" kenapa? sebagai cewe, aku sudah punya suami dan anak. Sebagai manusia, aku sudah hampir punya rumah sendiri (on progress). Sebagai manusia pula, aku punya freelance job yang memuaskan.

Dan atas karunia Allah pula, aku menemukan minatku yang lain. Well, ternyata aku ga semenderita yang
kupikirkan, hehee..

So, nothing compares to us. Fokus aja sama apa yg lagi dikerjain.

ilhamsyah metharani said...

ngerasa jadi paling jahat sedunia hu hu hu hu hu T.T

iya, ga baek ngebanding2in nasib. selalu ada alasan kenapa kita ada di tempat yg dipijak sekarang. alasan yang bagus tentunya :)

uh, padahal si-adek-kelas-yang-namanya-ga-bole-disebut itu juga cuma ngerasa beruntung bisa dapet kerjaan yang sekarang n memandang mbak trully dg luar biasa wkwkwk^^

True-Lee .... said...

Buat Ilham :

si adek kelas yang anmanya nggak boleh disbeut itu juga aku kagumi lho...sungguh.......

so brilliant... banyak pengetahuan yang dimiliki